Saturday, April 29, 2017

Chapter: Berantem

Berantem atau bertengkar pasti akan terjadi dalam suatu hubungan. Engga akan bisa dijelaskan apa memang si cowoknya yang berbuat salah atau hanya dia yang ngambek saja, well..  itu terjadi juga dalam hubungan gw dengan si kelinci.

******

Kelinci ini orangnya supel, simple dan rame. Itu diluarnya, bagaimana saat dia ngambek, kelinci akan mudah sekali untuk ngambek sebut saja klo lu ketiduran lebih dulu sebelum dia tidur.

Gw: "hooaaammm....."
Kelinci: "hallo... Halooi.... Yoiii.... Beruang.... Ahh males ahh... Km tidur, sebel.."

Besok paginya gw coba untuk menjelaskan pun tetap ngga mempan.

Gw: "maaf kelinci semalam saya ketiduran?,"
Kelinci: "hmmm.... Iya..,"

Kosa kata saat kelinci udah sebel itu cuma sedikit dan susah buat ditebak. Dia cuma bakal nulis "hmm", "iya", dan "ohh". Kalau sudah kayak begitu, ngga ada kata-kata atau ungkapan lain yang bisa menenangkanny kecuali maaf.

Ya, setelah mengucapkan maaf kadang suasana hatinya mulai adem. Tapi itu kadang, karena tantangan selanjutnya setelah itu. Kelinci bakal gampang banget merasa sensitif. Saking sensitifnya salah ucap bakal jadi trigger bom yang luar biasa, contohnya kayak gini:

Gw: "ya maaf ya, beneran deh aku minta maaf..  udah dong km jangan marah bin ngambek lagi nanti cepet tua trus kriput,"
Kelinci: "ohh.. Gitu jadi klo udah keriput tua trus km ninggalin aku aja gitu puas, nggak ngerti banget sih, aku tuh ngga bisa diginiin... tega banget sih km main tidur aja, dari dulu aku maunya km telpon aku sebelum tidur dan jangan tidur duluan,"

Gw: "errrrr......"

Yap..  gw bakal menjadi samsak luapan emosinya sampai waktu yang ngga ditentukan, kadang sehari saja itu ngga cukup untuk membuatnya tenang. Rekor mencatatkan dia pernah ngambek bin sebel kurang dari 24 jam, saat itu kondisinya sedang melow dan dia lagi dapet (tau kan dapet apa... Urusan bulanannya cewek).

Kombinasi yang luar biasa antik dan amazing deh, bisa jadi malam kita ngga berbuat salah sama si kelinci tapi paginya bisa lain cerita. Entah kenapa dia mulai kepo aka penasaran yang engga terkontrol dan mulai mencari jejak-jejak masa lalu gw. Kalau sudah ketemu dia bakal dengan mudahnya mewek dan meluapkan emosinya.

Kelinci: "huaaaa km tega, km jahat... Aku ngga lebih baik dari dia... Aku pasrah km balik lagi sama dia aku nggak berarti buat km dia lebih sayang sama km,"
Gw: "err yang aku sayang itu km,"
Kelinci: "enggak km ngga sayang aku, km masih sayang sama dia kan ngaku....,"

Ayayai... Gimana tuh, dijelasin panjang lebar akhirnya dia mau ngerti. Tapi entah dia yang hobby atau memang udah mencari seluk beluk masa lalu gw, tetep aja ada bahan buat ngambek besok paginya dan pasti gw didiemin sampe bosen.

Hmmm rumit yah...  ya begitulah, nggak  cuma sekali atau dua kali sih kejadian kayak gitu. Bisa dibilang cukup sering, mengalir mengikuti perjalanan kami.

Tapi kami berdua belajar, semakin sering kami berantem, semakin banyak juga kami tahu satu sama lainnya. Pernah dalam satu kondisi dia jujur mengatakan kalau di nggak suka sama sekali dengan gw. Ya menyakitkan memang tapi itu fakta dia ngga suka atau tertarik dengan gw.

Tapi semakin lama, rasa suka itu tergantikan dengan rasa sayang dan ingin memiliki yang kuat. Diakui kelinci kesal dan marahnya dia, bakal seperti monster. Menurutnya itu dilakukan kelinci karena merasa gw akan pergi meninggalkan dia, karena dia sudah mengontrol dan hanya ingin gw berada disisinya.

Gw bisa maklumi kalau dia sudah sayang, tapi ngga sering juga kali gw dimarahin... Hahahah sebel juga sih kadang2.. Tapi memang itu udah menjadi bad habit gw yang ngeselin.

At least gw memang sudah menetapkan perasaan gw dengan kelinci, baik suka maupun duka. Mungkin saat ini dukanya dulu biar nanti sukanya kemudian. Sekali pun dia suka ngambek dan marah tanpa sebab, gw masih ada untuknya. Jadi sesorang yang mau menampung semua keluh kesah emosinya.

Kayak yang dulu pernah gw bilang buat dia, saat itu. "i love you but, i hate you"

Ada yang membuat gw untuk tetap sayang dan mencintainya walau kadang ada juga hal yang menyebalkan diantara kita berdua dan sering berujung dengan makin sayangnya kami berdua.

*****

0 komentar :

Post a Comment

 
;